Motherhood

Selamat Hari Ibu : Mommy Ngaku Dosa

Hai moms hari ini adalah Mother’s Day dan mommy mau challenge diri mommy sendiri buat ngaku dosa ke mama mommy. Kira-kira mama mommy akan marah enggak ya? Kita mulai aja ya challenge kali ini.

Mommy :

Ma aku mau mengakui beberapa kesalahan aku di masa lalu hingga sekarang. Kesalahan yang pertama adalah saat masa kecil ketika mama masih jualan Coa, masih jualan kue, mama minta aku untuk jualan. Nah hasil jualan tersebut sering aku ambil 20rb – 30rb. Mama kan pernah nanya hasil jualan kue kok kurang ya, itu aku yang ambil ma dan uangnya biasanya buat main warnet.

Kesalahan kedua adalah aku suka bilang mau pergi belajar ke rumah teman itu sebenarnya aku bohong. Jadi sebenarnya aku pergi ke warnet main auditon game ber jam-jam di sana dan enggak belajar. Soalnya susah kalau misalnya aku bilang mau ke warnet main game, pasti mama marah karena enggak ada yang bantu jualan, terus enggak ada yang bantu antar mie.

Selain 2 kesalahan itu aku ada kesalahan lain lagi yaitu ketika aku masih pacaran sama papanya Louisse. Mama pada saat itu tanya apakah mama papanya sudah restuin belum, sudah ijinin belum? Terus aku bilang sudah, mama papanya baik sama aku sudah ijinin. Sebenarnya ma pas waktu pacaran mereka itu belum restuin, masih enggak suka sama aku.

Aku juga sering kalau punya masalah kerja, aku enggak pernah mau ngomong sama mama. Mama tanya gimana kerjaannya? Lancar enggak? Ada masalah enggak? Aku selalu bilang enggak ma aman, tenang, enggak ada masalah. Sebenarnya namanya orang kerja pasti ada masalah ya ma, jujur selama ini pasti banyak masalah cuma aku suka bohong biar mama enggak kepikiran aku ada masalah, mama juga ikut pusing, punya beban jadinya terpaksa aku bohong kalau aku itu sama sekali enggak punya masalah lancar-lancar aja, tapi sebenarnya ya ada masalah.

Aku juga mau minta maaf karena aku sudah kurang ajar dulu pas masih kecil. Ketika kita masih tinggal di rumah susun, mama suka marahin aku terus aku suka langsung marahin balik, kurang ajar, bentak mama balik, terus sering bilang “apa sih aku gak mau punya mama kayak mama, enggak mau punya papa kayak papa”. Maaf banget ma waktu kecil aku masih kurang bijaksana. Taunya orang lain keluarganya happy happy dan aku enggak bisa terima kok aku bisa keluarganya sedih banget, kita mesti jualan kalau teman-teman enggak perlu jualan, tinggal pergi ke sekolah. Tapi kalau aku setiap pagi harus bangun pagi untuk jualan belum lagi di sekolah suka nunggak uang sekolahnya jadi malu.

Sedih aja ma tapi sekarang aku sudah ngerti mama itu berjuang demi keluarga biar kita anak-anak bisa tumbuh sehat, sekarang kita juga berpendidikan kita juga bisa diterima di masyarakat, mama sudah berjuang jualan, sudah capek-capek bertahun-tahun sampai kaki tangan sakit-sakitan, pokoknya aku sudah ngerti kenapa kita harus kayak gitu, sudah ngerti kenapa mama harus menjalani hidup seperti itu bersama dengan kita. Aku benar-benar minta maaf ya ma.

Terus aku juga minta maaf sudah bikin mama nangis. Pas aku masih kecil mungkin mama diem-diem suka nangis di belakang aku enggak tahu, yang pas sudah dewasa belum lama ini aku buat mama nangis karena masalah keluarga adik aku ikut campur, mama jadi nangis. Terus sampai bentak mama, padahal aku sudah dewasa, sudah kerja, hidup sudah enak tapi masih cari masalah sama mama. Sampai bikin mama nangis. Sorry banget ma, aku itu paling enggak mau sama yang namanya mama itu nangis apalagi mama itu sedih.

Aku itu mau kerja demi keluarga, kalau aku sampai marah sama adik karena mereka ada kesalahan sedikit itu sebenarnya tujuannya pengen adik-adik aku bahagia, bisa hidupnya enak. Kalau misal adik-adik aku menderita lagi susah otomatis aku juga sakit hati. Nah itu cara aku marah-marah mulu kasih tau salah-salahnya ke adik-adik tapi tujuannya tetap baik pengen adik-adik itu hidupnya happy enggak mau adik-adik itu hidupnya enggak happy, enggak mau mereka hidupnya susah.

Jadi kalau misalnya mama bilang aku bakal tega sama adik-adik aku ninggalin mereka biar mereka hidup susah bahkan sampai ninggalin mama papa hidup susah itu enggak mungkin banget karena bagi aku keluarga itu prioritas. Hidup aku bisa sampai sekarang karena keluarga. Aku bisa kerja sampai sukses karena support dari mama dan keluarga.

Kalau kita ada masalah kita selesaikan dengan baik-baik ya ma. Memang mama tau aku tipenya emosional cuma ya namanya anak sendiri mama tau sifatnya, aku bakal berusaha untuk kontrol emosi aku dari sekarang, aku sudah menyesal, aku juga mau berubah perlahan-lahan yang pastinya enggak pengen buat mama meneteskan air mata lagi.

Makasih ya ma, mama sudah maafin kesalahan aku yang sudah pernah bikin mama marah, sedih bahkan nangis. Aku janji mau jadi anak yang baik, bakal bahagiain mama seperti janji aku dulu aku mau bawa mama sama papa keliling dunia, negara apapun yang mama enggak pernah datangi aku bakal bawa, aku bakal bikin mama happy enggak kayak dulu berapa puluh tahun mama kerjaannya jualan terus sampai sakit-sakitan. Setiap hari cuma lihat dapur enggak pernah lihat dunia luar yang indah apalagi negara lain.

Nah itu tujuan aku, aku pengen mama bisa lihat negara lain enggak cuma dapur aja yang mama lihat dan aku mau mama happy hidup enak enggak perlu susah-susah lagi, aku pengen balas budi ke mama papa karena kalian sudah memberikan materi dan non materi ke aku yang sangat banyak sampai kita bisa kayak sekarang. Sekarang waktunya aku dan adik-adik untuk membalas semua kebaikan papa dan mama.

Mama mommy :

3 anak semua baik sama mama sama papa, mama juga sudah senang. Kamu itu anak yang baik. Mama enggak pernah benci dan kesal sama anak. Selama ini kesalahan anak-anak mama sudah maafin.

Nah akhirnya mommy sudah selesai melakukan challenge mommy untuk ngaku semua kesalahan mommy bahkan minta maaf dan janji ke mama mommy. Nah sekarang giliran kalian, enggak cuma di hari ibu aja karena setiap hari adalah hari yang sangat berharga, dimana kita harus membahagiakan kedua orangtua kita. Karena kita tahu sendiri ya kehidupan itu tidak pasti tapi berpisah dengan orang yang kita cintai itu pasti. Hargailah hari-hari bersama orang yang kita cintai termasuk mama dan papa kita setiap harinya, jangan sampai kita sia-siakan dan nanti akhirnya kita hanya akan menyesal.

Sekarang mommy jadi ibu dari 2 anak dan mommy sudah ngerti bagaimana perasaan kasih sayang tulusnya seorang ibu terhadap anak, apapun dilakukan untuk anak. Happy Mother’s Day!